13Apr2018

Pemkab Pasuruan Himbau PNS, Pengusaha RM Dan Restoran Dan Orang Kaya Tak Gunakan Gas Epliji 3 Kg

Mengantisipasi kelangkaan gas bersubsidi di pasaran, Pemerintah Kabupaten Pasuruan melalui Dinas Perindustrian dan Perdagangan (Disperindag) menghimbau para pemilik Rumah Makan dan Restoran, orang kaya dan aparatur sipil Negara (ASN) untuk tidak menggunakan elpiji kemasan tiga kilogram bersubsidi.

Himbauan tersebut seperti yang disampaikan Kepala Disperindag Kabupaten Pasuruan, Edy Suwanto, di sela-sela kesibukannya, Jumat (13/04/2018).

Menurutnya, meski saat ini persedian gas elpiji bersubsidi tidak mengalami kelangkaan, tetapi pihaknya tetap melakukan antisipasi agar tidak terjadi kelangkaan di pasaran. Salah satu cara yang dilakukan adalah dengan mengajak orang kaya, pemilik RM dan restoran dan PNS untuk tak lagi menggunakan gas elpiji 3 kg atau yang popular dengan elpiji melon.

“Kembali kepada kesadaran masyarakat yang mampu saja. Ini khan elpiji 3 kg subsidi untuk masyarakat miskin. Akan tetapi yang terjadi di lapangan justru berbanding terbalik. Masih banyak kami temui restoran dan rumah makan besar yang menggunakan elpiji melon,” katanya.

Ajakan untuk tak lagi menggunakan elpiji melon juga berupa membentuk budaya malu di tengah masyarakat untuk tidak membeli tabung gas bersubsidi. Alasannya apabila membeli gas bersubsidi, berarti sama halnya dengan mengambil hak orang lain, yakni masyarakat miskin.

“Kita tidak bisa melarang, tapi lebih menghimbau supaya beralih ke elpiji 5,5 kg yang warna pink. Kalau warga miskin sudah pasti memakai elpiji 3 kg, tapi harus diketahui bersama bahwa pemerintah menyalurkan gas elpiji bersubsidi untuk masyarakat pra sejahtera atau keluarga miskin dengan penghasilan di bawah Rp2 juta per bulan,” beber Edy.

Tak hanya kepada konsumen, Edy juga berharap kepada agen dan pangkalan yang menyalurkan distribusi elpiji kemasan tiga kilogram untuk benar-benar selektif sehingga tepat sasaran.

“Kami sangat memahami bahwa ini adalah bisnis. Yang penting cepat terjual dan dapat untung. Tapi kalau bisa selektif, maka ini adalah bagian dari membantu pemerintah,” ungkapnya kepada Suara Pasuruan. (emil)

  • 18:19:14
  • emil
  • 217 kali dilihat
  • Ekonomi
Komentar Pengunjung
Tuliskan Komentar
 
Form Pencarian
Berita Terkini
Agenda Kegiatan
Agenda Kegiatan Bupati dan Wakil Bupati Pasuruan.

Saat ini agenda kegiatan masih kosong.

Suara Warga
Form & Arsip Suara Warga